Selasa, Januari 29, 2019

AKJ layak KSU KHEN, pingat Tan Sri


Sudah 3 hari tidak kedengaran suara Menteri Hal Ehwal Najib (MHEN), Yang Berhormat lagi Berkuasa Lim Kit Siang sejak DAP kalah di Cameron Highlands.

Dalam diam-diam, rupanya MHEN mengambil tindakan untuk hantar SPRM ke rumah Dato Najib pada malam keputusan PRK tersebut.

Najib telah ditemuramah beberapa jam malam itu dan keesukkannya bersambung hingga pukul 2 tengahhari. Pada pukul 3 tengahhari, Najib didakwa dengan 3 lagi pertuduhan baru berhubung SRC.

Kegopohan pejabat AG yang jelas tidak sabar mengarahkan SPRM membuat ada pihak menganggap dan menjangka balas dendam kekalahan di CH.

Rakyat nampaknya mengalu-alukan kenyataan tersebut dengan kritikan-kritikan membina dalam komen FB itu untuk menyedarkan Kadir dari membinasakan diri dengan dendam dan kebodohan hasil kehabisan modal.

Kesalahan sebenar Najib adalah kerana berjaya seorang diri kasi troll semua Menteri-Menteri bangang PH.


Turut sama bangang adalah the dancing AG dan his merry AGC men yang panggil Tribunal untuk pecat mereka yang sudah letak jawatan

Akhbar tidak lapor bahawa pihak pendaksaan telah buat dua kali pindaan pada kes SRC dari pertuduhan asal.

Pertuduhan asal telah dideraf oleh Tommy Thomas sendiri dengan bantuan 10 DPP yang ramai-ramai pergi ke mahkamah.


Ini yang sudah dua kali dipinda dan kini terpaksa ditunda saja berkali-kali mcm mendiang Karpal the tunda cat.

Untuk tutup malu, tambah lagi 3.

Lim Guan Eng boleh terus mengulang hujah menyalahkan Najib, 1MDB dan Jho Loh di atas semua kegagalannya menguruskan polisi fiskal negara dan mengakibatkan ekonomi negara merudum serta bertambah merudum.

Rakyat sudah muak dengan alasan semalam Najib, harini Najib, esok Najib, lusa Najib, tahun depan Najib sampai kan ada jawatan Menteri Hal Ehwal Najib.

Kebabian apakah ini yang tidak fokus pada ekonomi tetapi pada Najib?

Kerajaan sepatutnya selesaikan masaalah harga barang, peruntukan kerajaan untuk kebajikan rakyat dikembalikan dan pendapatan mereka dibaikpulih bukan panggil mereka malas.

Tambah lagi, ada rakyat mula sedar kes-kes Najib nampaknya tidak ada perkembangan dan lebih lakunan drama untuk burukkan namanya dan hanya permainan politik.

Mesej kekalahan di CH tidak diendahkan kerajaan baru PH kerana pegawai media PMO, Dato Kadir Jasin berkata rakyat akan gembira bila Najib dipenjarakan segera.

Memandangkan ketaksuban Kadir Jasin untuk berdendam dan melestarikan dendam Boss Dia dengan Najib, sesuai sekali dia di lantik KSU untuk KHEN.

Menterinya bangang tak tahu Orang Asli adalah warganegara.

KSU pula bangang dan tak faham dakwaan terbaru adalah dakwaan sama yang telah dibuat sebelum ini tetapi di siasat agensi lain.

KSU boleh atur untuk tambah lagi dakwaan sama tapi disiasat oleh agensi-agensi lain seperti polis trafik, DBKL, Kementerian Kesihatan, BNM dan KKLW di masa hadapan.

Dengan media cacamarba dan macai dia pun hilang kredibiliti, jawatan tersebut lebih sesuai untuknya dari nak jadi Chairman Media Prima.

Wow! Harap dapat Tan Sri yang diidamkan

2 ulasan:

Awanama berkata...

Bersatulah Melayu Islam
PRU 15 kita ubah Kerajaan mengikut citarasa Melayu Islam

Buat baik berpada pada
Buat jahat jangan sekali
Kalau Najib salah kita hukum dia
Kenapa kita nak menghukum bangsa dan agama kita

Abdul Rahim berkata...

Sekarang ni AG sedang dok perah otak kosongnya untuk draf lagi tuduhan tambahan untk Najib bila Harapan Haprak kalah di Semenyeh bulan depan. Nampaknya kerja AG ni cukup berat, macam nak bertanding Raja Lawak Perdana, kena cari idea2 merapu biar seluruh rakyat ketawa. Skrip2 tu pulak kena bagi pada raja2 Badut macam KJ, Goon Eng dan Mat Sapu untuk lakonan nak tengok market. Kalau ada yang tak mengena, nak tukar lagi skrip.