Ahad, Mac 16, 2008

Adegan seorang bapa yang tidak tahu kata tidak



5 ulasan:

malaysia berkata...

En. Khairy Jamaluddin adalah manusia yang aku hormati, walaupun dia seorang yang nakal, tetapi pintar, cekal dan berkebolehan untuk menolong bangsanya sedar dan kepudar.

Kepada En. Khairy, aku ingin memberi khabar, agar perjuanganmu tidak menjadi hambar, iaitu teruskan macam seorang perjuangan yang pantang gentar.

Contohi Nabi Muhamad sebelum mendapat kejayaan, kaumnya sangat menghina-hinakan, akhirnya umat islam terus bersinar-sinar.

Contohi Kark Max yang terpinggiran, akhirnya metosnya membentuk komunis dan sosialis yang menjadi ikutan.

Lihatlah babarian, walaupun ganas, tetapi kehebatanya menjadi sanjungan.

Lihatlah Yahudi dalam menegakkan Israel, walaupun ditentang, akhirnya umat yahudi mendapat negara, serta sokongan.

Ingatilah sejarah Datuk Onn Jafar yang menegakkan Umno, kecundang lalu ditinggalkan, tetapi Umno akhirnya menjadi tunggak kapal layar, lalu anak dan cucu menjadi sanjungan.

Lihatlat Tun Mahathir, menulis surat layang, tetapi last-last menjadi Perdana Menteri dan geruni dan dihormati, hingga anaknya mahu mengikut jejaknya.

Jika kau Khairy mendengar bantahan dan kecaman, belum tentu kecaman dan bantahan mereka boleh dipakai dan menjadi pedoman.

Mereka yang suka mengecam, menghentam, diri sendiri pun belum karuan, jangankan anak-anak mereka jadi sanjungan, jadi pejuang pun tak kemampuan.

Kau ada peluang, ya khairy, teruskan, insyaAllah, satu hari mereka yang benci dan menghalang akan ketandusan dan kepupusan, lalu engkau adalah seorang pejuang.

Anwar Ibrahim dulupun dikatakan musuh negara nombor tiga selepas dadah dan komunis, tetapi menjadi timbalan perdana menteri, dan kini penasihat PKR.

Wa Allah aklam, ya husin lempoyang!

Jamal Pak Tongkol berkata...

Al kisahnya, dari sumber dalaman yang sangat boleh dipercayai, ada pertemuan antara Pak Lah, Jeanne dan Khairy malam tadi atau sebelumnya. Satu pergaduhan telah berlaku.

Khairy kendak jawatan menteri penuh tetapi pak lah tak setuju. Jeanne bagi tahu KJ masih baru lagi dan punca kekalahan BN.

KJ ugut Pak Lah, kalau dia tidak dapat jawatan dia akan bersekongkol dengan anwar ibrahim.

Malam tadi Pak Lah tidor di rumah Jalan Bellamy. Jam pukul dua kami pusing dan confirm dia masih di situ.

Husin Lempoyang berkata...

Malaysia

Contoh2 kamu beri macam mao, karl marx, barbarian, dan yahudi tak sesuai utk jadi justifikasi menyokong KJ.

Rupanya KJ macam tu ye? Maknanya
KJ bukan nakal, dia jahat, biadap, kurang ajar, angkuh, korup, manipulative, hasad dengki, ....

Tak sesuai jadi pemimpin.

Walaupun ada pemimpin caranya draconian, mereka hati ikhlas. KJ perbuatan pun sudah jelas tak ikhlas, inikan pula dalam hatinya ...

sniper berkata...

HIDUP BIAR BERPEGANG PADA DASAR DAN PRINSIP.. bak kata mat sabu minggu lepas..biar pun terkontang-konteng keseorangan sekalipun .. HARAP HARAP BETUL LAH BEGITU ...

mosfet berkata...

@malaysia:

jangan disamakan perjuangan KJ dgn perjuangan baginda Rasulullah s.a.w., bagai langit ke-7 dgn bumi jaraknya. Rasulullah adalah seorang nabi yg maksum, sedangkan KJ, dgn bahasa celuparnya memanggil Tok Guru Nik Aziz sebagai 'orang tua ni dah lama sgt memerintah', lihat saja bezanya pada peringkat penggunaan bahasa. walhal semua org maklum yg TGNA adalah seorang guru agama yang sgn dihormati di Kelantan, bagaimana seorang yg celupar lagi biadap begitu ingin dipilih sebagai pemimpin? Janganlah biarkan hati anda terus buta dengan perjuangan serong KJ si laknat itu.