Rabu, Oktober 21, 2009

Dah sama-sama tua


Kisahnya disebuah perkampungan, ada seorang duda yang sudah berumur tinggal seorang diri dirumahnya. Anak-anak sudah besar dan semua bekerja di bandar. Berdekatan rumahnya pula ada seorang janda yang agak berumur dan juga tinggal seorang. Bertahun-tahun mereka berjiran dan sering bersembang ketika kesunyian.

Suatu hari pada waktu petang, siduda duduk di bawah pokok rambai merenung ke arah rumah sijanda. Sijanda perasan dan datang menegur siduda.

"Pak Uda oi. Apa yang dimenungkannye itu?"

Siduda menunduk seketika lalu menjawab, "Saya ada perkara nak bagi tahu awak ni, Mak Jan."

Berkerut dahi sijanda kerana kelihatan serius pulak siduda tua itu, "Apanya? Serius aje bunyinya"

Siduda merenung sijanda. Lalu dengan kekuatan yang pada dirinya, dia berkata, "Saya ini teringin nak beristerikan awak. Sudi tak?"

Sijanda tersenyum dan diam seketika. Lalu dia jawab dengan suara perlahan malu-malu, "Hmmm ... sudi ..."

Setelah berborak seketika, sijanda dan siduda pulang ke rumah masing-masing kerana hari sudah menjelang senja.

Pada waktu malam, siduda rasa gelisah. Dia tidak ingat jawapan yang diberi oleh sijanda petang tadi. Adakah dia sudi atau tak? Memori pendik. Nak buat macam mana?

Setelah berfikir sejenak, siduda tidak juga mendapat jawapan. Terpaksalah dia bertanya sekali lagi kepada sijanda. Siduda talipon sijanda itu. Nak datang rumah tidak molek pulak. Sudah malam macam ini.

"Helo Mak Jan. Pak Uda di sini.

"Saya ingin bertanya. Almaklum sudah tua mudah lupa.

"Petang tadi saya tanya awak. Sudikah awak kahwin dengan saya. Apa yang awak jawab?"

Mendengar suara siduda, sijanda pun berkata, "Saya jawab sudi. Ikhlas dari hati. Nasib awak talipon saya, Pak Uda ..."

Siduda pelik dengan ayat terakhir sijanda. Lalu dia bertanya, "Kenapa ..."

"Saya pun lupa siapa yang ajak saya kahwin petang tadi ..."

Memang layak secucuk mereka berdua. Sama-sama pelupa. Asal yang muda tidak lupa asal usul.

22 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

CANTIK BETUL SIN! harap yang muda muda dapat selami yang tersirat.

bat69

Tanpa Nama berkata...

Jangan sampai lupa nak kencing dan berak dah..nerve system breakdown.

Rascal

Sang Guna berkata...

yg muda jgn mudah lupa, yg tua jgn tua kulit aje.

Pesanan orang tua2 berkata...

Bunga mawar bunga melati
Mari diletak di atas peti
Yang tua dihormati
Yang muda disayangi

Tanpa Nama berkata...

ko nie husin lempoyang ek? huuhhuuhuh telupa lak sapa owner blog nie? hehehehe

miya berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
winner berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
coolooc berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
bujai berkata...

sin,
cucuk atau cocok?

cucuk tu pedih, contohnya bila kau kena injek atau kena li.....!


cocok maknanya padan.

yg mana satu istilah kau ni?

aku cucuk kau kang!

Shafiq berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama berkata...

Ada bunyi podah,
Ada bunyi Sabah Sarawak
Tapi nak puji Cina Babeng.

Sin,

Apa punya iklan daaa.

Akoo orang Sabah balik Pilipino

Mampuslah korang dengan kejelesan korang.

bulan berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama berkata...

Sin. Apsal ramai sangat yang lupa diri kat ruang komen ni? Atau pun tak sedar diri?

Tanpa Nama berkata...

Sin,
delete mana-mana komen yang terlampau sebab identiti blog you kena jaga. Terdapat golongan yang terlampau racis yang fikir tak pakai otak dan cakap bau taik ( bukan petai yeop). Kita rakyat Malaysia dah hidup berpuluh tahun dibawah satu langit sesuaikanlah diri dan pemikiran anda jadi tak adalah maki hamun dan sumpah seranah yang terlampau.

Setiap kaum/bangsa di dunia ada kelebihan dan kekurangannya, orang Melayu dengan budi bahasa dan timbangrasanya; Cina dengan kerja kuat dan geliganya; India dengan Mulutnya/Pusingnya (sebab itu banyak lawyer) dan dewanya. Jangan gaduh-gaduh meh balik rumah meneteklah jang ooi.

Husin Lempoyang berkata...

Miya, Coolaoc dan WInner

Kamu memang setan. Sayang sekali, cara ini tidak akan menjadikan kamu berkuasa. Ana tahu siapa kamu ini.

gotahlantun berkata...

begitu jugalah parti2 politik di tanah melayu sekarang ni...
semuanya dah ga..nyut tunggu masa jer...haha.

Tanpa Nama berkata...

sabaq sin...
biasa la...orang takda lubang dia guna tangan..tapi bodo..urut la plan2 tpi puak2 ni pukui kuat sangat. yang nak melecet adik depa jugak...puak2 tu bangan skit..kalau kata extrim depa marah, kata racict depa mengamuk..abih tu nak kata apa... yang cerdik sampai gila, yang bodo sampai dungu moron..

ikut hang la nak delate ka dak komen ni...

baling

kluangman berkata...

Dah sama sama tua, tapi yang peliknya 'bab'tu tak pula lupa...agaknya darah chua soi lek mengalir deras..

wanbaki berkata...

kalau sama sama tua orang tak kata paaaa...
kalau lelaki tua orang kata
1. laki tu gatai
2. pompuan tu gila harta

kalau punpuan tu tua
1 orang kata laki tu buta
2 ponpuan tu puaka...

bulan berkata...

Kesian duda janda, cinta moyang
Selamba senda, cerita lempoyang
Tuan berada kemuncak sayang
Hamba memohon, ampun layang

Sakit-sakit terhina negeri
Jangan suka merapu serang
Baik-baik rasa terkena diri
Bengang muka disapu orang

Sikap mondok segi lompong
Belaci dialat tangan terunkai
Cakap burok lagi terampong
Benci melihat segan dipakai

Lapun-melapun istanapuri
Hina tersasar kecoh sendiri
Ampun pohon dapat diberi
Kerana kasar ditempoh hari

kerjakargo berkata...

ada hamba allah yang sengau nak balik kampung. Dia tak tahu bas yang mana satu untuk balik kampung. Dia tanya mamat yang duduk sebelah nya.

Dengan nada sengaunya: Cik..bas yang mana satu gi ke kempung ni.??

mamat: si mamat tak menjawab. dia diam aje..

Hamba sengau tanya lagi: cik ..bas yang mana gi ka kampung ni ??

mamat: tak jawab juga..masih mendiamkan diri...

Hamba sengau : (dalam hatinya berkata..sombong betul orang ni.. tanya dengan baik pun tak nak jawab..baik aku tanya orang lain )

Hamba sengau pun bertanya pada si mamat lain.

Hamba sengau: (dengan nada sengaunya) cik ..bas mana gi kampung ni ??

Si mamat A jawab: Tu hah..bas no 5..

Hamba sengau jawab: Tema khcih.

Hamba sengau sambung lagi perbualan dengan simamat A:
Saya tanya orang tu..tapi tak nak bagitau..lansung tak jawab.. sombong sangat...

Hamba sengau pun beredar dan menaiki bas no 5.

Dengan tak sedap hati, Si mamat A tanya si mamat : Cik ..mengapa cik tak jawab orang yang bertanya tadi???

Si mamat jawab: Bukan aku tak nak jawab..nanti di katanya aku mengejek dia...

Rupa rupa nya si mamat ni pun sengau...