Selasa, Ogos 12, 2008

Penyamun Pun Mahu Adil

Ingat tak adegan antara dua penyamun dalam cerita P Ramlee, Nujum Pak Belalang?

Pencuri 1: 1 untuk aku, 1 untuk engkau, 2 untuk aku, 2 untuk engkau, 3 untuk aku, 3 untuk engkau, 4 untuk aku, 4 untuk engkau...

Pencuri 2: Haii.. ini macam kira, berapa lama mau habis.. Pegang.. aku kira ... 1 untuk engkau.. 1 untuk aku, 2 untuk engkau 2 untuk aku, 3 untuk engkau, 3 untuk aku.. lepas 3 apa

Pencuri 1: Hentam sajalah

Pencuri 2: Hentam sajalah untuk kau , hentam sajalah untuk aku, lepas hentam sajalah..

Pencuri 1: Bedallah

Pencuri 2: Bedallah untuk kau, bedallah untuk aku

Pencuri 1: Ehh .. dalam dunia mana ada huruf bedallah

Pencuri 2: Ehh.. dalam dunia mana ada huruf bedallah untuk kau, ehh.. dalam dunia mana ada huruf bedallah untuk aku

Pencuri 1: Ehh .. apa da

Pencuri 2: Ehh.. apa da untuk kau, ehh.. apa da untuk aku

Pencuri 1: Ehh .. dia ni

Pencuri 2: Ehh.. dia ni untuk kau, ehh.. dia ni untuk aku

Pencuri 1: Ehh .. kau nak mampus yer

Pencuri 2: Ehh.. kau nak mampus yer untuk kau, ehh.. kau nak mampus yer untuk aku

Pencuri 1: Kepala hotak engkau

Pencuri 2: Kepala hotak engkau untuk kau, kepala hotak aku untuk aku

Pencuri 1: Aku bagi karang

Pencuri 2: Aku bagi karang untuk kau, aku bagi karang untuk aku

Pencuri 1: Eh eh eh

Pencuri 2: Eh eh eh untuk kau, eh eh eh untuk aku

Kononnya ada Tataetika Pemilihan UMNO. Sepatutnya pemulihan tetapi menjadi rancangan untuk pujuk, kepong dan sogok.

Nawaitu untuk elak politik wang, tapi apa cerita di Tampin. Kali ini, lagi menjadi dan menjadi.

Samada betul tepat atau tidak jumlahnya, besar belanja untuk Presiden parti "kempen" bertemu cawangan. Depa Kata soal. Khairy pun guna jawatan untuk jelajah.

Orang lain tak boleh.

Walau tak pandai kira, penyamun cerita Nujum Pak Belalang pun mahu adil sama rata.

Ampat ribu dinar. Wow!

17 ulasan:

azlan berkata...

Penyamun sekarang educated itu sebab dia mahu adil. Tak lama lagi akan ada statutory body yang akan mengawal selia dan menjaga etika para penyamun sebagai seorang profesional.

Zubli Zainordin berkata...

Dalam pembahagian ehem parti keramat Melayu ini, siapa yang dapat banyak?

Tanpa Nama berkata...

Penyamun bodoh ni akan di tipu anak pak nujum diraja menyamar sebagai anak jin .... hehehe

Anak Kulim berkata...

HUSSIN.. Hari ini di dalam paper mengatakan semua 72 cawangan Kulim Bandar Baharu kononnya dah mesyuarat dan mencalonkan Aziz dan juak-juaknya menang tanpa bertanding. Tetapi hakikatnya di Kulim Bandar Baharu,mesyuarat tu adalah penipuan semata-mata kerana ada cawangan masih lagi belum buat dibenarkan buat mesyuarat termasuklah cawangan aku...

Pagi tadi pula Hussin, aku dapat tau dari Kulim Badar Baharu.. Ada calon ketua pemuda telah menghadiahkan handphone jenama jenama terkini kepada semua ketua pemuda cawangan yang memberikan mencalonkan dia bertanding ketua pemuda...dikhabarkan pula hadiah itu adalah dari org yang memayung calon ni...

azlan berkata...

Hahahaha... Betul Anon2.45 yang kaya bomoh penipu dan anaknya hahaha....

anakmalaysia berkata...

Jadi ini kira kes lebih berat dari penyamun nak bagi harta...

harta nak sorang2 ja...

nak panggil apa ya?

anakmalaysia berkata...

oh ya... blog abang husin ada dalam laporan SINAR HARIAN 12/08/2008 mengenai cerita ADIK ANGKAT LEE KWAN YEW

Tanpa Nama berkata...

aku ingat lah satu pencuri tu sudah kayalah..kayalah mau migrate ke obarsea hehehhehe duit sudah banyak boleh pergi zimbabwe , boleh minta suaka ...tinggal lagi ramai penyamun di dalam ini negeri..

"kami penyamun di dalam ini negeri
kerja menyamun merompak dan mencuri
tidak mengira wang kerbau lembu sapi
asalkan boleh ku bawa lari
Penyamun penyamun"

satu untuk kau berkata...

"Kalau dia (Anwar) jadi Perdana Menteri, saya (mahathir) nak keluar negara ini".

Laxmana berkata...

salam sin...

ade satu babak yg ko tetinggal sin, time si 'badan' dan si 'nyawa' ni pecah masuk istana, sebelum babak bg2 nak adil ni...

dialognya..., "ngko tengok ni! aku ambik ni! aku ambik nih! ko tengok ni!"...

hehehe! penyamun2 ni ramai yang suke cilok sin...!hahaha!

lu cilok gua, gua cilok lu...!

kluangman berkata...

Penyamun bukan sahaja mahu adil tetapi dia juga sedar apa yang dia lakukan salah dan berdosa.

Masalahnya , hari ini, pemimpin dan anak menantunya telah merompak dan menjual negara tidak merasakan melakukan dosa. Untuk keadilan, mereka telah merombak sistem penghakiman dengan memberi graduati kepada hakim pencen.

Di Permatang Pauh, ada seorang lagi 'perompak' akan beradu nasib, cuma kita kurang pasti ini 'perompak' jenis yang macamana..

Tanpa Nama berkata...

kluangman...kalau semua perompak...susah susah sgt kau la jadi pemimpin malaysia nie...mesti maju dan makmur kan negara kita....

Tanpa Nama berkata...

Sin, Pak usin,

Aku suka lah cerita perompak ko niii. Tapi, itu versi Melayu, Versi UMNO. Tak der ke sin cita perompak Versi Cina dan india?

-Hanya maling kampong.

Tanpa Nama berkata...

Kepada Anak Kulim..

Apa lagi Report ACA la...

Tapi nanti orang ACA kata Aca cha cha..nehi a...

Lepas tu ko kasi wachaa sama ACA...

Bye...

Tanpa Nama berkata...

Anon 10.10

Apa salahnya kalau kluangman berkebolehan? Yang pasti, Kluangman ada kebolehan membaca dan menulis.

Budak darjah tiga fail sifir pun lagi cerdik dari Dolah Bodowi.

Sesiapa pun insya allah tidak sebodoh Dolah Al Bodowi Ila Kepala Bapak Khairy.
Satu kagi Anon

Tanpa Nama berkata...

husin...aku nak tanya org yang dok suka komen dalam blog hang ni...sapa setuju kalau aku kata UMNO makin hancur sebab Anak TDM dan Menantu AAB dok berebut khazanah negara...dulu waktu TDM jadi PM takda sangat orang nak berebut dengan dia dan legasi dia tapi la ni dah ada saingan...tu yang dia tak puas hati kot sebab anak Pak Lah dan menantunya makin kaya hari ke hari...hari ke hari...hari ke hari...orang melayu yang BODOH dok tengok saja...tu pun jangan ada lagi yang sokong PAK LAH dgn TDM....kesimpulan yang boleh aku buat ialah penyamun yang dua orang tu ialah .... dan ....

kerabu berkata...

harap saudara boleh link saya punya blog...terima kasih