Isnin, Ogos 25, 2008

Semuanya Sindiri Juga

Pelakun Tamil terkenal yang pernah menjadi pemimpin politik India MGR sedang bersyarah

Nalla berkempen di Permatang Pauh. Bunyi syarahannya mesti sedikit-sedikit macam inilah:

Itu Anwar Ibrahim cakap tak serupa bikin. Semua orang dia mahu kasi salah. Gomen loyar tidak betul. Polis dia kata tak betul. Dia saja betul. Apabila dia kena, dia mahu salahkan semua orang. Dia tuduh semua konspirasi. Balik-balik Dato Najib juga.

Suruh sumpah dia pusing-pusing. Banyak putarbelit. Kita tak bole kata dia salah kerana perbuatan liwat. Itu mahkamah punya kerja. Saya orang Hindu. Tapi saya tahu. Bila dia tak mahu sumpah, saya nampak dia macam orang bersalah.

Gomen dia kata macam-macam rasuah, kroni dan kasi itu sama keluarga. Tapi dulu dia juga bikin itu macam. Masa itu lawan Ghaffar Baba, dia pakai politik wang.
Saya sindiri kasi wang Magnum RM30 juta. Saya sindiri kasi sama dia.

Saya sudah kawan sama dia ada tiga plo taun. Bila dia kena kes itu dulu, saya sama-sama itu Ezam masuk penjara pertahan dia. Saya tinggal sama dia kerana saya tahu dia sangat bahaya pada negara.

Selepas main tenis saya tahu mana dia pergi, sebab itu saya tidak terkejut. Saya sindir
rakam tape dan simpan luar negara.


Tapi Nalla sindiri tak cakap pulak:

Saya dahulu sama dia, sayalah cari itu ... untuk Anwar.
Saya dahulu ikut sama dia sampai masuk penjara kerana saya dapat banyak ... dari Anwar.
Saya mengaku lakukan dahulu ... dan menyesal ... dan mahu membetulkan ...
Saya dahulu ada buat recording Anwar bikin ini ... Saya kasi tunjuk sikarang.
Saya keluar dari PKR kerana tidak dapat bertanding ...
Saya kasi duit RM30 juta cara macam ini. Dia ambil begini, waktu ini dan saksi saya ini.

Pengakuan Nalla tidak ada apa-apa makna kerana "sindiri pun macam itu juga".

Macam mana orang nak percaya? Cakap saja tidak cukup. Tunjuk bukti ...

Ada satu kenalan Husin orang India tidak suka sama Anwar Ibrahim. Nalla pun dia tak suka. Dia kata, "This man is a pimp!". Seorang pimp boleh lakukan apa saja termasuk mendagangkan manusia demi kemahuannya.

Adakah orang sedemikian yang kita letak ke hadapan untuk mewakili parti untuk berkempen?

Kita tahu Anwar ini macam-macam. Sindiri sudah tahu.

Orang lama sangat arif mengenai Anwar dan liciknya dalam berkata-kata, pembohongannya dan mengkudakan orang. Namun mereka sedia berikan peluang pada Anwar kerana fed-up dengan Dolah dan UMNO yang angkuh.

Walaupun Anwar sepatutnya bersih setelah harungi hukuman "neraka" dunia, dia masih dengan cara lamanya. Orang yang berubah-ubah pendirian dan sanggup lakukan apa saja demi kuasa, sangat bahaya.

Yang banyak sokong Anwar adalah orang Muda dan Hindraf.

Mereka memang idealistik dan kadang-kadang naif untuk memahami dan ingat siapa Anwar yang sebenar. Itu memang orang Muda. Tapi orang Muda yang akan bawa perubahan boleh berubah dan diubah.

Jangan marah sama orang Muda, kita sindiri tidak bimbing dan didik betul-betul.

Hindraf pula adalah kumpulan haram yang tuntutan-tuntutan mereka adalah berdasarkan pembohongan, kekerasan, dan rasisma. Mereka adalah pembelot (treachery) dan musuh negara kerana menuntut perlembagaan digantung secara paksa.

Kenapa orang Malaysia semua sindiri tidak marah sama orang ini macam?

Orang Cina sedia maafkan Anwar kerana mereka fed-up dengan keadaan ekonomi negara. Mereka kerja sendiri, dan serba-serbi sendiri belanja sendiri. Ekonomi susah mereka betul-betul susah.

Janji Anwar seolah-olah orang-orang luar negara akan bawa wang hidupkan ekonomi negara itu bohong. Orang Cina tahu tapi mereka sedia beri dia peluang. Tapi kalau dia tidak lakukan, orang Cina sedia tukar undi mereka.

Sindiri boleh nampak lo.

Ini semua jelas tetapi masaalahnya UMNO dan pemimpin yang lemah, penakut.

Sindiri mahu tahu. Apabila UMNO masih menunjukkan sifat dan cara lama, tidak mahu berubah, rakyat sudah hilang harapan. Orang lama tidak nampak UMNO boleh perbaiki diri. Politik wang masih diamalkan dan lebih berleluasa.

Sindiri mahu lihat. Dolah tidak boleh mengawal keadaan dan mennangani masaalah dengan bijak. Walaupun dia serba serbi lemah, masih mahu dikekalkan dengan apa cara oleh pembodek-pembodeknya. Mereka reka pelbagai alasan untuk mempertahankannya.

Sindiri tak serupa bikin. Mereka boleh berhelah tapi orang ramai yang sudah marah tidak mahu mendengar dan mahu tindakan. Mereka mahu perubahan segera.

Sindiri salah juga. Di Permatang Pauh, keadaan politik UMNO dicabar. Mereka masih memikirkan politik masing-masing untuk pemilihan bulan Disember. Mereka masih tidak berkerjasama, tidak bersungguh, dan tidak bersedia. Mereka masih sabo mensabo.

Padahal mereka tahu bahaya Anwar terhadap kepentingan orang Melayu dan kestabilan negara. Peduli apa mereka?

Buat apa marah ada orang Melayu masuk DAP. Buat apa marah DAP mahu buat konvensyen di PWTC. Buat apa marah ada orang Melayu mahukan UiTM dibuka. Marah Anwar mahu beri TPM kepada bukan Melayu.

Sindiri mahu ingat, sindiri mau tahu dan sindiri mahu bikin.

Wow! Husin jual orang tak betul saja macam jual pantun. Tidak dagangkan body. Mahu kasi orang sedar untuk selamatkan alif ba ta. Kalau salah sindiri tahu, sindiri tanggung.

15 ulasan:

Kak Jayn berkata...

Spot on SIN. Ingat sindiri oh!!!

anakmalaysia berkata...

Orang muda sindiri mau ingat, sindiri mau cari maklumat, sindiri mau nilai.

Orang politik sindiri mau ingat, sindiri mau sedar silap, sindiri mau insaf.

Tapi bila anwar berkuasa, kita sindiri tak boleh lawan, tak boleh sindiri2, mau kawan-kawan juga.

Tapi masing2 mau betulkan juga, diri sindiri masing2, baru kuat.

Pok Nik berkata...

Nampaknya BN haru biru
PR pun bercelaru
MP Bebas bertambah maju
Boleh jadi PM baru

(Tapi tolong jangan cakap orang, nanti penat susah nak jawab terima kasih - Ibrahim Ali)

Kempen sikit ...

OfficeBoyTingkat4 berkata...

sundiri kasi bikin lawatan sana LRT punya tampat. Sundiri kasi keluar itu tender.Sundiri kasi angkat itu tender.Sundiri kasi bikin itu projek.Sundiri kaya la....

kluangman berkata...

Pemimpin tidak salah - mereka hanya bercakap -

rakyat yang percaya,
rakyat yang menyokong,
rakyat yang memilih,
rakyat yang menghuruharakan negara.

Pemimpin mana ada salah.

LensaPR berkata...

1000 peratus bib aku sokong kau. Memang kau bukan sebarang lempoyang. Bukan senang nak konsisten dalam sesuatu tabiat hidup. Inikan pula politik. Yang yang geng sosialis pun, bukan main gadang rumahnya.

Jamal Pak Tongkol berkata...

Sindiri kasi bagi. Semua sindiri kena.

Okay sin, anwar menang semua belakang kira dulu.

Menatang Mauh berkata...

Imam Ponggol kata orang UMNO tak defend. Dia terpaksa pergi ke ceramah PKR untuk beri penerangan. Yang kritik dia pun orang PKR.

Parti Kepentong Rakyat pun kelentong kata ia satu tamparan kepada BN. Padahal tak ada apa2. Dia memberi pendapatnya saja.

Korek korek rupanya Imam dari Permataang Pauh dan mahu sokong Anwar Ibrahim secara halus.

Maknanya Imam kalau dari Permataang Pauh, tak boleh pakai.

Sama juga seorang yg bercita2 nak jadi pemimpin dari Permatang Pauh, tak boleh pakai juga.

Banyak suwai punya tempat.

Tanpa Nama berkata...

Baguslah Budak PKR OfficeBoyTingkat4 ni dah faham.

Husin belasah Anwar dan tegur UMNO.

Tanpa Nama berkata...

SENANG KO AJELAH JADI PI EM

galadriel berkata...

Dah tak tau apa nak percaya dah Husin.

But u are right. At the end of the day, we have to "sindiri pikir" laa

Tanpa Nama berkata...

Sin, saya respect dgn ko punya artikel ni. Kalu ada org yg masih tak bole pikir, tak tahulah.

Zubli Zainordin berkata...

Husin Lempoyang,

Ini chirita ada tidak ramai juga yang faham.

Untuk itu simpol supaya simpel, mesti sentuh bab tahi onta juga.

Ini macam aaa

Satu ari, itu onta ada berak. Tuntulah tahi ada jatuh tanah juga.

Blakang, satu worang sudah angkat itu tahi onta, dia kasi sama satu worang lagi.

Ada faham so farr?

Wokay. Aproq, lama masa punya dalam, itu worang kasi tahi sama itu satu worang lain, bikin chirita, sana stage, buah pelam manyak juga, dia kata, dia ada kasi itu tahi onta sama itu worang lah.

Sikarang punya jam, dia yang kasi itu tahi onta, dia tuduh worang yang ambil itu tahi onta, tangan ada busok, sebab pegang tahi onta.

Tapi butul-butul cakap aaa, tangan yang kasi itu tahi onta, tuntulah ada busuk juga.

Tarak faham ka?

Ayo-ayo, saya ada rasa macam tarak jelaslah yini yeksplaynation.

Itu Samy mana? Inggava...

Tanpa Nama berkata...

harap harap semuanya akan jadi aman.
Sungguh menakutkan mereka semua ni.

sikap pkr juga menakutkan kami org melayu. harap Allah bantu kami yg takut ni.

Zubli Zainordin berkata...

Husin Lempoyang Mastaji...

Vanakkam.

Ningal Saukiama?

Amma.

Agent Four Five Four Five ere.

Nalla ingaporenge?

Bala allso missin.

http://bernama.com/bernama/v5/newsgeneral.php?id=355646

August 27, 2008 21:57 PM

ACA Unable To Contact Nalla

PUTRAJAYA, Aug 27 (Bernama) -- The Anti-Corruption Agency (ACA) has not been able to contact Datuk S. Nallakaruppan who alleged that Parti Keadilan Rakyat (PKR) advisor Datuk Seri Anwar Ibrahim had received RM60 million from a gaming firm.

Ken you pleze check your group of ontas. May be some where down there?

Rombu Nadri.

Poitte Vareen.